Seumpama Naskhah Yang Terbuka... Bacalah Kenalilah Dengan Bijaksana...




Jurnal Hidup...
My SouL, My LiFe.......

Seumpama Naskhah Yang Terbuka
Sesungguhnya Tiada Rahsia
Bacalah Kenalilah
Dgn BijakSana
Siapa Diriku Yg Sebenarnya...


My Fotopage

   

<< July 2014 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04 05
06 07 08 09 10 11 12
13 14 15 16 17 18 19
20 21 22 23 24 25 26
27 28 29 30 31

"Tiada Balasan Setimpal di Dunia ini Jangan Kecewa Sayang,...Akhirat Jua Kesudahannya Perjalananku ini....."

Umah Rakan-rakan
Semut Api
Jurnal Saya
Meen
Redza
Aishah
Kassim Selamat


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed



Monday, December 31, 2007
Selamat Tinggal Semua

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat semua....

sukar untuk aku buat keputusan ini.

datang ke rumah ini...

laman nya aku sapu. aku kemaskan cantik2. buat kali terakhir. bila di sini kenangan pada arwah terlalu mendalam hingga aku tak mampu mencoretkan sepatah kata sehingga kini... suka duka tawa riang ceria aku biarlah tersemadi di sini. di dada Jurnal Hidup yang paling aku sayangi. kini tiada apa lagi buatku di sini. aku ucapkan Selamat Tinggal buat semua... maafkan segala kesalahan ku. tiap patah bicara yang menyinggung hati kalian...

aku tutup segala barang dan perhiasan yang ada dalam dada ini dengan kain satin putih bersih.... semua nya aku tutup dengan satin putih ini... moga ada kekuatan di kemudian hari... air mata masih di pipi.. menemani...

-the end-


Posted at 07:34 am by amylia7
Comments (3)  

Monday, March 12, 2007
Abah... Al-Fatihah

26 feb 2007 (Isnin)

hari pertama mesyuarat rangkaian antarabangsa asia pasifik yang ke-3. berlangsung di hotel legend. Aku dapat berada di dalam mesyuarat tanpa sebarang masalah untuk mendengar keseluruhan mesyuarat dan isi2 mesyuarat. Kepercayaan dilantik sebagai juru lapor di peringkat mesyuarat ini tidak aku sia2kan. Sedaya upaya aku mendengar dan cuba memahami apa yang dibincangkan. (tak mudah untuk kita dapat duduk dalam mesyuarat2 seperti ini... aku diingatkan oleh rakan2..)

 

Sesi hari ini, masing2 membentangkan keupayaan dan pembangunan rangkaian di negara masing2. ada 19 negara semuanya.

 

Selesai jam 5.40 petang, aku pulang ke rumah selepas rom hantar. Dia ke opis. Lepak kat sana.

 

Jam 7.10 aku ambil rom di opis n dia drive ke hotel legend semula. Masa nak kuar opis, mama call aku dan kami ketawa2. dari jauh aku dengar suara abah menyampuk2 perbualan kami. Aku ketawa dan terpaksa bagitahu mama kami dah nak pegi. Perbualan masti takat tu jer. Kami ada dinner malam nie.

 

Dan dalam 9.15 pagi abah ada sms aku. minta maaf kerana lupa bagi duit beli tiket air asia untuk dia dan kawan2 nya ke jakarta bulan mei nanti. Seingat aku, aku hanya membalas pendek. "its ok. Tek pe bah". Itu sahaja.

 

Jam 8.30 kami telah berada di pan pasific hotel. (dkt ngan the mall tu). Ada makan malam bersama2 delegasi dan KSU kementerian kami. Entah mengapa, hati macam tak selesa jer. Nampak MS dan AR juga membuatkan hati rasa macam nak balik... tiba2 sahaja perasaan sedih dan pilu melanda hati ini hingga aku rasa nak balik. Sms rom n call dia di meja sana. Jawapannya, "tunggu lagi satu hidangan". Terpaksa menunggu hidangan ke2 tiba. Sedang asyik menikmati ayam tanpa tulang tu, rom muncul di sebelah aku dan mengajak pulang. Menyangkakan dia bergurau, aku hanya ketawa. Dia serius. Jadi apa lagi, tanpa tunggu habis makanan di pinggan, aku cabut balik. Minta izin dari rakan2 semeja dan terus kuar dewan.

 

Keluar dewan, ms berada di luar. Bertanyakan ke mana aku nak pergi. Dia tak percaya bila aku kata aku nak balik hinggalah rom muncul beberapa minit selepas itu di belakang aku dan mengajak aku bergerak. dia macam orang hilang arah, mengikuti kami berdua keluar dari hotel dan terus berjalan mengekori kami melintas jalan. Aku bertanyakan dia "ko nie kenapa? Nak gi mana?" dia senyap dan terus mengikut kami hingga ke the mall. Merayu agar kami minum2 dulu sebelum balik. Rom heran. Mengapa pelik sangat mamat nie mangajak beriya2. hingga rom bertanya pada dia. " ko nie kenapa? Ko ada benda nak cerita ngan ima ker?" dia hanya tersengih... 3 kedai kami round tapi tutup. Kecewa, dia terpaksa melepaskan aku dan rom pulang. Entah mengapa, gelabahnya berlainan melepaskan aku.

 

Di legend, ke level 9, cop parking dan terus ke tingkat 5. Aku hantar rom hinga ke lobi opis, menelefonnya untuk memastikan dia selamat kuar dari parking dan terus pulang ke rumah. Sampai di rumah, solat isya', bersiap untuk tidur. Tapi sayang, mata ini hanya pejam buat seketika sahaja. Jam 11.30 terjaga dan terus tidak mau tidur2 lagi. Tgk tv, sambil2 tu kutip semua kain baju yang tersangkut di hanger, letak atas katil n lipat satu persatu hingga selesai. Jam dah pukul 2.30. tgk la siaran ulangan kl red carpet. (tiada minat nak ulas setakat nie.) then rasa2 macam nak sms mama. Nak bagitahu yang aku juga tgk red carpet seperti yang diceritakannya petang tadi. (masa aku nak gi dinner).

 

Tapi mesti dia dah tidur. So niat aku matikan begitu saja.

 

 

Jam 2.55 pagi (27 Feb 2007) mama call.

 

 

Suara tangisan mama jelas kedengaran di telinga aku. " dikkk... abah dah tak ada..balik lah. Ambik abang ya..." itu ayat mama.

 

Aku terpegun seketika. Abah? Tak ada? Abah pegi mana pulak? Tiada sebarang reaksi dari aku. aku mengharapkan bahawa berita yang mama bawa tidak benar semata2. mama silap. So aku dengan perasaan yang kosong, amik beg ikea yang besar tu, campak baju selai, baju kurung sepasang, bedak 2,3 barang dan terus kuar bilik. Aku berkata dalam hati. (alaaa..balik kejap je ni. Nanti leh balik sini balik...) so aku amik barang kira selai sepinggang jer.

 

Kuar pintu bilik aku, kakak2 tu terjaga dari tidur dan memandang aku kehairanan. "emma nak pegi mana?" aku menjawab blurr.

"Entah lah akak, saya nak balik kampung. mama call tadi bagitahu yang abah dah tak ada. Entah betul atau tak...saya balik kampung dulu ya akak!"

mereka mengangguk lalu menasihati aku agar memandu berhati2. tiada setitik air mata pun yang gugur kala ini.

 

Hidupkan injin keta, drive menuju ke bulatan pahang, dan memasuki klsentral untuk ambil jalan ke bangsar. Aku perlu ke shah alam untuk amik abang. Sebelum itu aku masih belum menangis. No. Mama aku dial sekali lagi.

 

Panggilan berjawab. Tapi suara lelaki pulak.

 

"hello, assalamualaikum" kataku.

Salam dijawab. Siapa nie? Dia bertanya

"adik nie, mama mana?"

"dah tau kan?" dia bertanya lagi.. membiarkan soalan aku tak berjawab... tergantung tanpa jawapan.

"betul ke abah dah tak ada?"

"ya betul, sabar ya, bawa kereta jangan laju2. bertenang ya... drive baik2." katanya sebak.

 

Ya Allah... abahhhh....

 

Air mata tanpa dibendung lagi... mengalir bagai empangan yang pecah. Abah...! (alangkah bagusnya jika ini hanya satu mimpi...)

 

Aku call abang adi. Tak pernah on kan handset waktu malam. Highway persekutuan lenggang pada jam 3 pagi itu. Kelajuan kereta mencecah 150km/j. Dengan keta aku yang hanya 1.3, kelajuan ini aku rasakan macam tahap maksima.

 

Sampai seksyen 7, berlari2 mendaki tingkat 5 tanpa memakai kasut. Dipendekkan cerita, kami berdua terus pulang ke umah abah dan mama.

 

Dalam perjalanan di Kapar kami ditahan polis kerana aku bawa keta terlalu laju. Alhamdulillah, kami dilepaskan setelah abang memberikan keterangan ayahnda meninggal dunia. Dan polis2 itu juga lihat aku dalam keadaan berjuraiaan air mata. Terima kasih atas pelepasan itu.

Dalam perjalanan, kami call handset mana coz nak tanya abah di mana. Mereka kata abah di hospital tanjung karang.

 

Alhamdulillah, sepasang kaki dan tangan ini masih dapat berfungsi dengan baik. Masih boleh memandu dengan baik. Terima kasih Ya Allah. Aku amat bersyukur dengan ketentuanMu.

 

Memasuki perkarangan hospital tanjung karang, seperti ada satu majlis. Ramai orang berhimpun di perkarangan hospital. Tunggu siapa agaknya. Fikir hati kecil aku. abang turun dahulu diikuti aku. kunci kereta dan bergegas ke pintu masuk wad kecemasan. Jam seingat2 aku dah pukul 4.10 pagi.

 

Aku disambut oleh 3 orang perempuan yang menyalami aku dan menyuruh aku bersabar dan bertenang. Aku diurut2 olehnya dan memimpin aku menuju ke dalam. Yang lelaki pula menyambut abang.

 

Tiba di satu tabir, tabir itu diselak, terbaring satu tubuh yang diselimuti selimut putih... terkujur kaku. Abah kah itu?

 

Abahhhhh... adik datang bah... benarkah abah yang terbaring ini? Aku harap mereka semua tipu. Hati kecil aku merintih.

 

Aku amat kecewa dan hati aku remuk bila aku sendiri yang membuka selimut putih yang menutupi sekujur tubuh abah.... abahhhh... aku cium wajah abahhhh...

 

Bukankah abah baru sms adik pagi tadi? Bukankah abah baru menyampuk percakapan adik dan mama jam 7.15 petang tadi sebelum adik gi dinner? Kenapa abah terbaring kat sini? Abah... bangunlah bah...

 

itu semua monolog dalaman aku. tidak terzahir walau sedikit pun.

 

Orang lihat aku tabah. Orang lihat aku anak Hj. Manaf yang kuat. Orang tak nampak dalam aku. orang tak tahu yang aku adalah permata hati abah dan aku adalah segala-galanya bagi abah. Dan abah juga adalah segala2nya bagi aku. dalam dunia nie ada 2 orang lelaki sahaja yang menyayangi aku hingga sanggup mempertaruhkan jiwa dan raganya untuk aku. 1. atuk aku dan ke2 abah. Orang tak nampak betapa remuk dan hancurnya hati aku.

 

Kini abah tiada lagi. Aku tak punya abah lagi.

 

Bulan Februari adalah bulan kesayangan aku. dan dalam bulan ini juga abah meninggalkan kami bertiga. Subhanallah... Alhamdulillah... Allahhuakbar...!

 

Aku, mama dan abang menaiki van jenazah mengiringi abah ke kampung. Sepanjang perjalanan, kaki abah aku pegang. Mama di bahagian kepala dan abang di bahagian pinggang abah. Kami bertiga menaiki kenderaan yang sama. Berempat. Jika sebulan yang lalu, kami berempat begitu gembira menaiki kereta buggy di berjaya langkawi, berempat dalam satu kereta kabel menikmati keindahan di gunung mat chinchang. Kini bulan yang berikutnya, sekali lagi sejarah berulang. Cuma kenderaan yang berlainan dan situasi yang amat2 berbeza.

 

Kami tiba di kampung dalam jam 5.30 pagi. Apa khabar opah agaknya? Aku agak dia akan meraung menangisi kematian anak kesayangannya.

 

Sangkaan aku meleset. Jauh tersasar. Opah tenang. Berjalan sambil dipapah. Melihat anaknya yang dibaringkan di ruang yang lapang. Opah memangis sekadar menangis orang2 yang tabah aku lihat.

 

Mama..

Mama aku lemah. Jiwa dan mentalnya lemah. Di hospital, mama pengsan bila dapat tahu abah meninggal. Masa aku tiba, mama tak boleh berjalan. Mama duduk atas kerusi roda. Mama tak mampu berjalan. Kaki mama lemah bila dapat tahu perpisahan yang abadi antara dirinya dengan abah. Kesian mama....

 

Mama pengsan lagi ketika abah dikafankan. Aku tak dapat lihat abah. Aku uruskan mama. Aku sedih lihat mama macam tu. Kenapa mama jadi begini? 2,3 kali juga mama hilang ke dunianya sendiri.

 

Aku marah juga pada mama. Mama lemah sangat. Mama tak kesian pada abah! aku takut kehilangan mama pula sebenarnya.

 

Saat abah dibawa ke masjid untuk disembahyangkan, aku tidak lihat langsung. Kelibat van juga aku tidak lihat. Aku sibuk uruskan mama.

 

Saat abang call dari tanah perkuburan menyatakan abah dah nak disemadikan, mama bingkas cuba mahu bangun...

 

Mama mahu lihat abah.

 

"adikkk... bawa mama dik.. mama nak tengok abahhhh..." itu rayu mama.

 

Kereta aku tidak ada kuncinya. Kereta pakcik2 aku juga tiada. Tapi Allah maha pengasih dan penyayang. Saat2 kami memerlukan kereta, 3 kereta dipelawa untuk membawa kami pergi ke tanah perkuburan.

 

Aku ambil keputusan. Aku mahu bawa mama naik keta abah.

 

Saat kereta abah memasuki perkarangan umah opah, mama mula hilang kawalan lagi. Tanggisannya mula lagi. "itu kereta abahhh dikkk..!" esak tangisnya seperti anak2 bila melihat kereta ayahnya. Begitulah mama. Alangkah belasnya hati ini.

 

" mama!... mama jangan macam nie. Mama janji jangan nangis. Kalau mama macam nie, kita tak yah tengok abah. Dah. Kita masuk dalam..." ugut aku. (maafkan aku mama kerana berkasar)

"mama janji jangan nagis kat sana tau. Kalau mama nangis adik tak leh bawa mama.." aku berkata lagi sambil memeluk mama.

 

Mama hanya mengangguk2 faham.

 

"betul nie ma..? mama janji?" Aku terpaksa bertanya lagi kerana aku tak mahu mama menyusahkan orang kat tanah perkuburan.

 

Dengan yakin mama mengangguk2..

 

Aku papah mama memasuki kereta abah. Hakikatnya, aku juga tak mampu melangkahkan kaki. Tapi aku terpaksa berpura2 kuat demi mama. Hati siapa tak hancur jika menaiki kereta abah yang dipandu oleh orang lain untuk menuju ke tanah perkuburan di mana jasad abah akan disemadikan.. Jika tidak, abah yang memandu. Ya Tuhan... kuatkan kami...

 

Kawan abah memandu kami ke tanah perkuburan. Kami lihat orang rami sangat2 di situ. Aku tak mau bagi mama turun. Cukuplah kami lihat dari kejauhan. Rumah baru abah tepi jalan sahaja. Dekat sangat dengan pintu pagar tanah perkuburan. Alhamdulillah. Aku peluk mama dalam kereta. Kami tinggal berdua sahaja di situ. 3 orang pengiring kami pergi dekat ngan kubur abah.

 

Benar kata gurauaan abah. "rumah abah nanti kat sg tawar tu lah..." rupa2nya jadi kenyataan sungguh. Tak sempat dia melihat rumahnya sendiri.... Subhanallah.

 

Aku tak tahu nak ceritakan perasaan aku waktu itu. Aku hanya mampu memujuk mama, memeluknya dan terus memujuknya. Ramai sungguh orang di tanah perkuburan. Seolah2 ada suatu majlis keramaian. Tua muda, lelaki perempuan, berpusu2 menuju ke tanah perkuburan. Alhamdulillah...

 

Abah orang baik. Aku masih ingat kata2 yang aku tujukan buat abah semasa hari lahirnya beberapa tahun yang lepas. Makcik aku pula kata abah baik macam malaikat. Entah, sepanjang aku menjadi anaknya, tak sekali pun hati aku terguris kerananya. (hmmm.. buat masa nie aku tak nak ulas tentang kebaikkannya.... biarlah...

 

Al-FATIHAH...

 

 

 

 

 

 

 

7 hari selepas abah meninggal dunia.

 

Aku...

Mama...

 

Aku kena uruskan mama. Siapa lagi yang mama ada selain aku?

 

Aku?

 

Akan akan mohon bertukar ke tempat asalku. Seperti yang pernah arwah abah suarakan pada aku suatu masa dulu. Hajatnya mahukan aku bertugas di negeri kelahirannya. Dia mahu aku jaga opah dan sentiasa dekat dengannya. Hmmmm... Insyaallah bah, adik akan mohon untuk bertukar ke tempat yang pernah abah suarakan. Adik akan jaga mama. Insyaallah bah.

 

Terpaksa? (ya.. mungkin. Dalam perancangan seorang AKU, aku masih ingin menimba sebanyak2 pengalaman di HQ. Lagi pulak, peluang aku cerah di sana. Setiap kali jabatan aku anjurkan apa2 kebanyakkan muka aku akan tersengih kat situ. Tiap kali ada talk kepada budak2 baru, aku menjadi salah satu penceramahnya. Dan aku yakin, jika lama2 berada di sana, peluang aku akan semakin cerah.)

 

Namun, demi mama, demi arwah abah, aku terpaksa korbankan kehidupan seorang AKU di kota metropolitan itu!. Aku redha dan aku pasrah. Ya Allah, permudahkanlah urusan pertukaran aku. aku ingin menjaga mama dan tak mungkin akan biarakan dia keseorangan dan kesepian. Insyaallah.

 

Kami? (aku dan mama)

Terpaksa berkemas dalam tempoh yang singkat. Kami terpaksa kuar dari umah yang telah kami diami ini. Abah bukan lagi pengurus di sini. Pengurus telah meninggal dunia. Pengurus baru harus dilantik bagi menerajui operasi kilang. Sampai bila mereka mahu menunggu? Keuntungan syarikat adalah pokok persoalan utama dari belas ihsan.

 

Rumah ini?

Harus dikosongkan dalam kadar segera. Aku malu duduk di sini. Kami tiada hak lagi di sini. Bila2 masa orang boleh halau kami dari sini.

 

Aku?

 </o:


Posted at 08:13 am by amylia7
Comments (3)  

Wednesday, February 21, 2007
Nur Lembah Pangsun

ahad lepas berpeluang bercuti dengan family. best sangat2. suasana yang mendamaikan serta ahli keluarga yang menyayangi antara satu sama lain. bertolak dari umah mama dalam jam 12.30 dan tiba hampir pukul 3 petang. abah ikut jalan jauh dan berbelit2 utk ke pangsun. (kalau ikut ampang dekat sikit)

sepanjang perjalanan (konvoy 2 buah kereta) kami berhenti2 beli buah, beli roti dan sebagainya. jalan di sebelah sana (pangsun ke kl) sesak teruk. berhenti tak bergerak. dari dusun tua lagi sampailah ke trafic light keluar ke pekan batu brapa ek... 14 kot... kalau tak silap. sian mereka. berpeluh dan terperangkap dalam jam. aku faham apa rasanya. Alhamdulillah. kami menyongsang arus. mereka balik dan kami baru tiba.

di nur lembah pangsun, perut dah menari rock segala dah. buka bekalan dalam chalet, bentang tikar dan makan time. kebetulan, family andak baru sampai dari kajang. apa lagi, buka lagi bekalan dan makan. rupa2nya masa lapar, tak sebanyak mana pun leh penuhkan perut. sejumlah 12 orang sekeluarga kami.

dapat 2 bilik. i bilik ada 4 buah katil, ada kipas, jug air panas, cermin besar dan kelengkapan lain. bilik air yang terlalu luas. (muat satu katil). abang kata satu bilik RM95. tapi takder tv.

yang paling best? depan bilik kami ada kolam ikan. agak besar. macam swimming pool. so malam itu kami memancing.... wow... ada banyak ikan. tapi yang dapat dipancing kecik2 ajer... ikan talapia yang kami dapat. aku dapat 2 ekor. mama kecewa malam tu sebab langsung tak dapat. heheheh sian dia. nak sangat merasa menaikkan ikan. tapi nak wat camner. takder luck.

keesokkan harinya (isnin) pagi2 kami memancing lagi. best. aku dapat lagi 4 ekor. mama 2 ekor. jadi lah. puas hati dia. bangga tul dia coz dah dapat naikkan ikan. kami bertolak meninggalkan lembah pangsun pada jam 4 petang. yahooo... depa nak mai umah aku. kebetulan kakak2 tu tak ada kat umah. so depa leh tido umah aku. bestttt... walaupun umah aku sempit sangat, tapi tak per. leh himpit2 tido.


Posted at 10:24 am by amylia7
Comments (2)  

jalan berliku...

Salam kembali dari jurnal hidup...

bercuti 4 hari membawa seribu kenangan yang terindah dalam hidup ini. Terima Kasih Ya Allah. dan semakin aku ingin dekat denganMu, semakin kuat ujian dan dugaan yang kau berikan padaku. Terima Kasih. semalam, ibarat jiwa ini jatuh ke dalam jurang dan gaung yang amat dalam dengan berita yang dikhabarkannya. dan beberapa jam selepas itu, ibarat dihempap pula dengan seketul batu yang besar. hingga aku tak mampu bernafas dan berfikir dengan baik.

Alhamdulillah Ya Allah. Kau telah tunjukkan sesuatu buat hambaMu yang hina ini sebelum diri ini pergi lebih jauh. walaupun kenyataan itu amat menyakitkan...amat sakit untuk aku terima Ya Allah, namun di sebalik itu, aku sedar. setiap ketentuanMu tentu ada hikmah yang tersendiri. Aku amat yakin. dan tiap pertemuan tentu ada perpisahan. aku tidak minta itu. namun jika itu yang tersurat, aku pasrah Ya Allah.

Dan amat menyakitkan waktu ini aku tak mampu untuk bercerita dengan sesiapa pun.

sahabat2 yang mengenali aku, aku tahu kadang kala kalian akan ke sini. jangan tanya aku apa yang terjadi kerana aku tak mungkin bisa menceritakannya. ianya akan melibatkan maruah dan nama baik orang lain. aku tidak mungkin akan bisa menceritakannya walaupun hati ini perlukan tempat untuk mengadu.

Hanya padaMu Ya Allah, yang maha mengetahui tiap kejadian yang berlaku. Kau menjadi saksi tiap apa yang telah terjadi. dan Insyaallah, aku akan teruskan kehidupan seperti biasa. terima kasih juga pada teknologi, sekurang2nya aku masih punya Jurnal Hidup untuk mengadu....


Posted at 06:35 am by amylia7
Anda Ada Komen?  

Tuesday, February 13, 2007
hari terakhir

 pejam celik pejam celik, hari ni 10/2/07 merupakan hari terakhir kami berada di bumi Sabah. sedihnya. tapi, sebelum balik jom kita gi jalan2.... yeahhh...

pagi2, lepas agak kecewa tak dapat lihat gunung kinabalu yang cantik dan bersih tanpa diliputi awan, kami bersiap untuk pergi ke pasar kundasang. (hujan renyai2...) kami redah hujan coz nak manfaatkan masa yang ada. sepanjang perjalanan apa lagi, tangkap gambau ler.. k.zai bawa kodak sampai 4 roll. so apa lagi, dgn kamera aku lagi yang leh muat lagi 150 gambar. rugi aku tak upload yang ada. so agak penuh dalam kad tu.

tiba di pasar, kami beli serba sedikit buah n aku beli bunga ros. strawbery tak ada la plak. bukan rezeki kami nampak gayanya. then aku try tanya kalau2 depa ada keta utk bawa kami ke taman negara. akhirnya dapat satu keta kancil utk bawa kami ke taman negara. pergi n hantar balik ke resort hanya RM15 sahaja. peh... cayalah.

tapi kami bernasib baik sekali lagi, mamat tu tukar orang n tukar kereta. so kami naik kenderaan pacuan 4 roda macam storm tu ke taman negara. wow, best. abang LUJIM namanya. muslim. so perjalanan ke taman negara menjadi tambah menarik. kalau dulu aku ngan kak su hanya sampai di pondok utama jer, kali ni dgn abang lujim, dia bawa kami hingga ke Timpohon. gate permulaan untuk orang mula mendaki. so kami dapat tgk trek orang mula mendaki gunung kinabalu. kagum sungguh aku tgk mereka macam senang2 jer mendaki. mula2 memang nampak senang jer trek yang ada. tanah lapang, n ada tanga2. kat atas tu tak tahu lah aku macamana keadaannya. siah dah sampai sayat2. so mesti dia tahu bagaimana keadaan kat atas tu. mampukah aku?

ahhhh.. abang lujim kata, orang pakai kerusi roda pun leh naik, pakai tongkat pun leh naik, apatah lagi aku? hmmmm... dia dah tak terbilang naik sana. "kalau kamu mahu naik, kamu boleh ajak saya..." dia menawarkan khidmatnya. baik sungguh dia. rajin bercerita dan membuatkan kami tak tagu2 bayar dia lebih dari apa yang dimintanya.

VISI aku ialah nak naik gunung kinabalu selewat2nya tahun 2008. wait for me Kinabalu...

heee.. masa kami kat atas pondok gate timpohon tu, sorang petugas taman negara dapat berita melalui walkie talkie yang sorang telah cedera jatuh di tandas di laban rata. tgh diusung turun oleh petugas. mak oiii.. usung orang turun gunung. macaman ek? aduhh kagum sungguh aku tgk petugas2 kat sana. selamba badak jer bawa barang berat2 naik gunung. kuat sungguh mereka.

lama jugak kami kat sana. wish orang2 yang nak naik. ramai group yang naik. ada dari jepun, penduduk tempatan, orang putih, orang perang dan lain2. tinggal kami jer yang memandang mereka hingga kejauhan. heeee... Insyaallah, aku akan naik juga ke sana. sampai laban rata pun jadilah jika aku tak sanggup ke puncak. dalam keadaan kaki kiri aku yang dah cacat neh, ianya mungkin satu misi yang terbesar boleh aku capai. Insyaallah.


Posted at 08:16 am by amylia7
Comments (2)  

Kundasang oh kundasang

untuk pengetahuan semua, yang ingin ke Kundasang dari pekan kota kinabalu, anda terpaksa menaiki kenderaan awam ke inanam bagi membolehkan anda dapat bas ke kundasang. (biasanya bas itu akan ke sandakan) mereka akan hantar anda ke hotel dan kemudian meneruskan perjalanan ke sandakan. dari KK kalau naik teksi ke inanam = RM15.00 sedangkan kalau naik bas hanya RM1.50 jer.

kami tak tahu ada bas. so kami naik teksi. rm15 jer satu teksi. bila tiba di stesen bas inanam, jangan terkejut kalau anda di serbu oleh syarikat2 bas yang akan menawarkan perkhidmatan mereka kepada anda. siap amik beg angkat beg segala. terkujat gak aku.

so kami amik bas jam 11.30 pagi ke kundasang. so dalam jam 11.40 bas telah pun bertolak ke sandakan. tapi bila tiba tempat penginapan, bas akan turunkan penumpang. aku dah tempah bilik di kinabalu pine resort. tak sabar nak tiba sana. permandangan sepanjang perjalanan...? Subhanallah. hanya itu yang mampu aku ucapkan. keindanah bumi bergunung ganang ciptaan Tuhan. cantik sangat. gaung, bukit, gunung bersatu dengan kehijauan tumbuhan. fuhhhh best.

nampak air terjun mengalir seperti benang putih yang bertali dari kejauhan. cantik sangat2.

dalam jam 1.30 tghari kami tiba di kaki umah penginapan. Kinabalu Pine Resort. rezeki kami. bilik hanya RM70 sahaja. ada promosi. kalau tak RM135. amat murah bagi kami. lepas check in, (bilik P2) kami masuk bilik. fuhhhh cantik sungguh bilik yang kami dapat kedudukannya. tinggi dan betul2 mengadap gunung kinabalu. hadiah hari lahir yang tak mungkin aku lupakan.

kami bertiga berkumpul di verandah resort, potong kek n makan2 apa yang ada. best sangat. walaupun tak ada apa2, suasana yang amat indah menjadikan hari ini amat istimewa buat aku. terima kasih rakan2. mengadap gunung kinabalu yang kukuh membuatkan aku terharu... terima kasih Tuhan kerana mengizinkan aku sekali lagi datang ke sini. Insyaallah nanti aku akan bawa mama pula ke sini. mama tak pernah lagi gi sabah. kalau aku leh bawa kawan2 why not mama. Insyaallah.

so aktiviti petang hingga malam ialah bergambar jer. tak lebih dari itu. hehehe... esok ingat nak gi kaki gunung. kat taman negara tuh. tapi tak ada kenderaan la pulak. pakai van resort, RM60 sahaja utk ke taman negara yang dekat tu. malas lah. sedangkan aku leh dapat kenderaan2 yang leh bawa kami dgn harga yang murah jer kat pasar tue... harap2 aku dapat bawa mereka berdua ke sana. Insyaallah.


Posted at 07:38 am by amylia7
Anda Ada Komen?  

Monday, February 12, 2007
9 februari

9 Februari 2007 (hari mulia... Jumaat)

benar telahan aku. tiada sesiapa yang mengingati hari ini kecuali keluarga aku... tiada satu msg pun ucapan yang aku terima dari sahabat2. kecewa? yup. tipulah aku jika aku katakan aku tak punya apa2 rasa.

aku dapat maafkan jika mereka mengatakan mereka lupa tarikh ini. tapi yang paling menyakitkan hati bila masing2 memberikan alasan, dah bagi sms. tak sampai ker? eh, 2,2 hp tak leh nak dapat. dah send lah malam tadi..

teruk betul sistem telekomunikasi di malaysia nie. yang peliknya, kalau nak salahkan telcos, mengapa perlu hari ini? yang pastinya, kadang kita perlu buat muhasabah diri. tanya diri sendiri. siapa kita di sisi orang lain.

yang lebih menyakitkan, tiap kali tiba hari lahir sahabat yang lain, diri ini heboh memberikan sms pada sahabat yang lain. mengingatkan mereka. tapi bila tiba diri sendiri, ini yang aku dapat. dan pilihan untuk aku berada jauh dari bumi kuala lumpur memang tepat. bumi kundasang menjadi saksi pada kepedihan hati ini. itu sajalah. kan pepatah ada mengatakan, jangan mengharap balasan, kelak nanti kecewa.

bukan mengharap... tapi kadang2 rasa ingin dihargai dan dimanja... hehehehe...

tak apalah... kau pun dah semakin tua... sedarlah diri tu sket.


Posted at 02:58 pm by amylia7
Anda Ada Komen?  

KK

Life must go on. Walaupun kuterima berita sedih itu, ianya bukan bermakna aku akan kehilangan dia buat selama2nya... dia akan tetap menjadi sahabat aku walau di bumi mana dia berada.

 

Lepas makan, bersiap2, kami bertiga gi pasar filipina (pasar kota kinabalu) wahhhh rambang mata beb tgk mutiara. Mutiara ohhh mutiara... kalaulah banyak duit, dgn penjual2 mutiara tu kami nak borong. Heeeee...

 

Beli, belah. Beli, belah. Beli n belah. Sampai puas melihat. (puas tak puas, sampai 3 hari berturut2 kami gi ke sana. Beli apa sahaja yang dikirim orang dan yang paling banyak ole2 utk seisi keluarga. Kami nie kalau berjalan, perkara paling utama ialah souvenier utk orang. Kalau pikir diri sendiri sahaja, puas lah kami membeli belah. Adat berpergian, ke mana pergi, mesti ada tanda ingatan utk anak2 buah d saudara mara. Moga rezeki kami akan bertambah adanya. Aminnnn....

 

Kami lepak di tepi sungai yang berada di hadapan hotel meridien. Tgk matahari terbenam. Cahaya jingga yang menusuk kalbu. Posing memosing dan berbual. Tadi kami ada beli 3 ekor sotong dan 4 ekor udang. Semua skali RM10. then beli kepak ayam. Murah sangat2. RM5 utk 6 ketul. So malam ni kami akan makan lauk jer coz tak beli nasi.

 

Bila Masghrib kami gi pasar malam belakang hotel pula. Solat jama’ jer. So ada banyak masa nak jalan2. puas berjalan n bersantai di pasar kk, aku amik kesempatan urut kaki kat bawah hotel kami. Best. Rm20 sahaja. so legalah kaki aku neh.. sedap gak dia urut. Lepas tu, naik bilik n solat. Sembang2 n lihat2 barang yang dibeli, then ZzzZzzzz aktiviti paling penting.


Posted at 12:16 pm by amylia7
Anda Ada Komen?  

Kota Kinabalu

Khamis 8 feb 2007 jam 1.40 lbh kurang waktu Malaysia pantai Barat, kami bertiga selamat mendarat di lapangan terbang antarabangsa kota kinabalu2. kawan k.zai amik kami di airport, siap bookingkan bilik dan masakkan ketam utk kami. Tolong beli kan nasi ayam serta minuman utk tengah hari ini. Thanks wana.

 

 Selepas solat, kami mula hendak makan. Satu panggilan telefon nombor opis tertera di screen hp pemberian Dia. AR call aku rupanya.

”hai, dekat mana tue? Dah tiba ker?”

”sudah bah... kami kat hotel sudah. Baru nak makan”ceria saja suara aku. maklumlah. mood bercuti.

”hrmmm... tak ajak pun...” dia bergurau. Dipendekkan cerita, dia menyambung kembali.

”saya dapat balik Kuching tau...!” dengan nada gembira dia memberitahu aku berita itu. terkesima aku seketika. aku katakan dia menipu...

"pernah ker selama ni saya bohong pada awakk..?" aku diam.

 

Aduhhh... mengapa begitu cepat berita ini aku dengar? Bukankah seperti janji2nya bahawa dia akan berada di sini dalam 10 tahun..? hmmm... ini tahun ke 5 kami bersama2 di sini. Dibawah payung yang sama. Serunya telah sampai. Rezekinya untuk pulang, Berkhidmat di tanah tempat tumpah darahnya sendiri. Dekat dengan ayah dan bonda. Dekat dengan adik2nya yang tersayang... dekat dengan anak2 saudara yang manja dengannya... dalam nada hiba, aku juga turut gembira atas berita ini. namun jauh di suduh hati ini, hanya Tuhan yang tahu.

 

Tinggallah aku. Yang bukan siapa2 padanya... air mata tiba2 mengalir laju membasahi pipi ini. Sedihnya....


Posted at 07:18 am by amylia7
Anda Ada Komen?  

IKEA

Semalam gi IKEA dgn AR. dari pagi, aku habiskan masa bersama2nya. kebetulan aku tak balik kampung. mama n abah ajak aku balik. tapi aku rasa macam nak habiskan masa di KL sahaja. nak jalan2. dan ketika itu juga ar call n kami gi sarapan bersama. lepas sarapan gi IKEA damansara. lihat2. n dalam lihat2 tu, habis juga RM650.

ar banyak beli barang utk di bawa balik ke negeri kelahirannya. aku hanya beli barang2 kecil jer. n ar celeberete birthday aku di situ. hanya makan2 ringkas n hadiah seekor katak yg leh dipeluk tu. cukup comel. katak itu akan menemani aku katanya. n dia suh aku letakkan katak itu kat dalam keta. thanks...

lepas Maghrib kami kuar lagi. jalan2 dan minum. banyaknya melantak hari nie. mana tak gemuk.... macam dah tak ada hari lain lagi... lagipun dia akan ke melaka 3 hari. so masa akan berjalan dengan begitu cepat...


Posted at 06:37 am by amylia7
Anda Ada Komen?  

Next Page